Minyak mentah adalah sumber daya yang penting dalam masyarakat kita.  Hidup kita benar-benar dijalankan dengan bahan bakar fosil ini dan sulit membayangkan dunia tanpa itu.  Meskipun karena fakta bahwa bahan bakar fosil adalah sumber energi yang tidak dapat diperbarui segera, inilah yang akan terjadi.  Dalam tulisan ini saya akan berbicara tentang minyak mentah menjadi sumber daya berharga yang akan segera habis.

      Bahan bakar fosil adalah hidrokarbon yang mengandung sumber daya alam yang ditemukan di bawah tanah.  Sumber daya alam ini dibentuk oleh sisa-sisa hewan dan tumbuhan, juga dikenal sebagai biomassa, dari lebih dari 150 juta tahun;  ini adalah ketika kehidupan laut mati dan hewan dimakamkan di bawah manik laut.  Selama jutaan tahun biomassa menjadi tertutup lumpur, pasir, lumpur dan berbagai produk lainnya yang perlahan terbentuk menjadi batuan sedimen.  Massa batuan sedimen memungkinkan tekanan besar untuk diberikan pada biomassa, faktor ini dikombinasikan dengan suhu dan fakta bahwa ada sedikit atau tidak ada oksigen dan ada bakteri yang membantu membusuk sisa-sisa hewan dan tumbuhan, menyebabkan bahan  menjadi minyak atau bahan bakar fosil lainnya.

     Ada 3 contoh utama bahan bakar fosil, Batubara, gas alam, dan minyak mentah.  Meskipun semuanya dibuat dengan cara yang sama, semuanya sedikit berbeda.  Batubara terbentuk oleh sebagian besar kehidupan tanaman di daratan yang mati seperti pohon;  kehidupan tanaman yang mati kemudian mengalami tekanan dan suhu tinggi yang sama, seperti halnya minyak mentah dan gas alam.  Selulosa dari dari tumbuhan mati berubah menjadi asam humat, yang merupakan produk dari dekomposisi kehidupan tanaman yang tidak lengkap.  Kemudian berubah menjadi bitumen, cairan hitam ganas yang merupakan campuran bahan organik yang terutama terdiri dari hidrokarbon aromatik polisiklik;  itu kemudian menjadi karbon elementer.

   Minyak mentah adalah produk dari dekomposisi kehidupan laut, yang terlalu terkubur di bawah batuan sedimen, yang diletakkan di bawah tekanan dan temperatur yang tepat dari minyak mentah.  Minyak ini disimpan dalam batu berpori, merembes melalui batu sampai berhenti oleh batu yang tidak berpori.  Dengan minyak muncul bahan bakar fosil lain yaitu gas alam.

     Gas alam terutama terdiri dari metana, ditemukan dengan bahan bakar fosil lain seperti batubara atau minyak, dan dibentuk oleh dekomposisi anaerob dari organisme metanogenik dan biomassa umum.  Setelah organisme ini dikompresi, dan jika berada pada suhu yang lebih rendah menjadi minyak, dan semakin tinggi suhu (menuju inti bumi) di sana semakin banyak gas yang dihasilkan, itulah sebabnya gas alam biasanya dikaitkan dengan minyak mentah.

     Bahan bakar fosil diketahui tidak terbarukan karena mereka membutuhkan jutaan tahun untuk terbentuk, dan pada tingkat yang mereka gunakan tidak akan tersisa untuk menopang kita sampai lebih banyak terbentuk, ini dikatakan, ada alternatif lain yang  telah diperiksa. Alternatif seperti biodiesel, gas alam, minyak nabati, sel bahan bakar hidrogen, bioalkohol dan tenaga nuklir telah dibicarakan. Masalah dengan menggunakan gas alam, adalah bahwa itu juga terbatas seperti bahan bakar fosil, meskipun konsep mengompresi gas alam (CNG) adalah bahan bakar efisien energi bersih.

    Udara terkompresi juga dapat digunakan dan dikompresi sekitar 1/10 dari harga bahan bakar fosil.Sel bahan bakar hidrogen adalah cara baru ke depan;  sel bahan bakar adalah perangkat konversi energi elektrokimia.  Ini mengubah bahan kimia di dalamnya menjadi hidrogen oksigen dan air dan menghasilkan listrik;  dengan cara ini tidak menyebabkan polusi, karena ada aliran bahan kimia yang konstan sel tidak pernah mati.

   Alternatif untuk mencemari bahan bakar fosil sedang dipertimbangkan, dan merupakan bidang yang akan datang karena para peneliti baru mulai melihat bagaimana polusi benar-benar mempengaruhi lingkungan kita.

Profil Penulis
Laila reza shintia
Author: Laila reza shintia
Mengenai Penulis